SUMBANGAN UNTUK PONDOK

Kepada pengunjung blog yang budiman! Kepada Sesiapa Berhajat Untuk Infak Kepada Pondok Al Jaafar

(Sila Klik Di Sini).

Mudah-mudahan Sumbangan Anda Menjadi Amal Jariah Dan Mendapat Rahmat Di Sisi Allah S.W.T. Amin.

Friday, February 17, 2017

SURAH AL-JIN AYAT 19 -- SERUAN HANYA KEPADA ALLAH - SERUAN YANG MENDAPAT PERHATIAN


وانه لما عبدالله يدعوه
كادوا يكونون عليه لبادا

Dan bahawasanya tatkala hamba Allah ia menyeru akanNya, telah hampir-hampir mereka, mereka jadi ke atasnya yang berasak-asak.

Dan Bahawa sesungguhnya, ketika hamba Allah (Nabi Muhammad) berdiri mengerjakan Ibadat kepadaNya, mereka hampir-hampir menindih satu sama lain mengerumuninya.

Nabi-nabi beribadah terus kepada Tuhan, begitu juga para malaikat yang tidak jemu-jemu serta merasa malas. Bangsa jin kebanyakan daripada mereka beribadah kepada Tuhan. Tuhan tiada beristeri atau anak, Dia tiada wakil di alam ini, oleh itu perwakilan hendaklah ditujukan terus kepadaNya (73:09). Mengambil selain Allah sebagai wakil atau perantaraan dalam doa atau peribadatan adalah suatu perbuatan yang menjurus kepada kerja-kerja mempersekutu Tuhan. Sepertimana orang-orang yang terdahulu yang menghampiri tokoh-tokoh yang didekatkan sehingga tokoh berkenaan sampai kepada ajal mereka, lalu syaitan memujuk mereka untuk membina patung atau imej menyerupai tokoh itu lalu segala doa dipohon dengan perantaraannya. 

Sekiranya jalan menuju kesyirikan dipotong awal-awal lagi maka generasi selanjutnya adalah merupakan generasiyang beribadah kepada Tuhan tanpa sebarang perantaraan dan syaitan akan sampai kepada kekecewaan dalam usaha menyesatkan manusia dalam perkara-perkara ibadah. Berdoa dan beribadat terus kepada Tuhan adalah sunnah RasululLah S.A.W. Ini adalah sunnah yang wajib dituruti. Dalam beribadah kepada Tuhan, dengan sebutan-sebutan yang memiliki nilai bahasa yang tinggi sepertimana yang dibaca daripada ayat-ayat Al-Quran, bangsa jin adalah lebih dapat menilai sehingga mereka sungguh menyenangi pembacaan itu. Namun bukanlah membaca dengan berlagu-lagu sehingga menyanyi dengan naik turunnya. Bacaan sedemikian yang tidak menyampaikan kepada kefahaman kandungan adalah seumpama amalan ahli kitab terdahulu. Bacaan Al-Quran perlu dibaca dengan sebenar pembacaan dereten demi deretan sehingga membentuk suatu himpunan ayat. Contoh himpunan ayat daripada surah ini, adalah dinyatakan dari permulaan surah sehingga ke ayat ini dan himpunan selanjutnya adalah dari ayat selanjutnya sehingga ke akhir ayat. 

Dengan mengambil ayat-ayat Al-Quran membentuk suatu himpunan ayat, kefahaman daripada suatu rangkuman ayat menjadi lebih jitu dan pelajaran sedemikian adalah lebih mudah diingati. Tujuannya adalah supaya hati dapat ditetapkan dalam mengingati ayat dan pelajaran yang diambil adalah jelas (25:32). Demikianlah disiplin yang Tuhan tunjukkan kepada RasululLah S.A.W. Mengapakah bangsa jin sanggup berasak-asak kepada RasululLah S.A.W. tatkala baginda sedang bersolah? Demikian itu mereka adalah makhluk yang suka mengamati sesuatu ayat yang mengandungi keindahan bahasa yang tinggi. Demikian itu jin adalah makhluk Tuhan yang suka menjaga tutur kata sesama mereka yang sikap sedemikian kurang terdapat pada manusia melainkan pada bangsa yang sedang mengikuti suatu tamadun. 

Pengajaran Ayat 

Walaupun jin termasuk antara perkara-perkara yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar manusia, namun jin bukanlah merupakan perkara ghaib yang wajib diimani. Kehidupan jin juga seumpama kehidupan manusia dan dalam kalangan jin terdapat bentuk pengamalan yang pelbagai (72:11). Jin adalah lebih mudah tertarik kepada bacaan Al-Quran yang memiliki keindahan, walhal sebahagian manusia mengganggap bacaan sedemikian adalah bacaan manusia yang diada-adakan oleh Muhammad (25:04-05) (S.A.W.) sehinggalah mereka menerima penerangannya. Secara umumnya masyarakat jin beragama sebagaimana agama manusia dan kehidupan manusia adalah lebih mempengaruhi mereka dan bukan sebaliknya (72:03). Keupayaan mereka dalam mencuri dengar berita dari langit sebelum ini telah terhalang dengan perutusan RasululLah S.A.W. ke dunia ini dan sesiapa jua yang cuba mencuri dengar daripada kalangan syaitan, panah api yang mengintai telah disediakan (72:9). Prasyarat jin untuk diterima amalan mereka adalah lebih ketat berbanding manusia, oleh yang demikian mereka adalah lebih condong kepada pengamalan syariat yang diperintahkan. Golongan pertengahan daripada mereka walaupun tidak begitu kuat kepatuhan mereka dalam penyerahan diri kepada Tuhan diancam untuk menjadi bahan bakar neraka jahanam (72:15). Keadaan mereka yang dapat menyaksikan kebesaran Tuhan darihal perkara ghaib yang tidak dapat dicapai oleh manusia seharusnya menjadi kayu ukur kepada mereka dalam mentaati perintah Tuhan. Menyeru selain Allah termasuklah makhluk jin atau wali-wali haruslah dihindari.




No comments:

Post a Comment

Popular