SUMBANGAN UNTUK PONDOK

Kepada pengunjung blog yang budiman! Kepada Sesiapa Berhajat Untuk Infak Kepada Pondok Al Jaafar

(Sila Klik Di Sini).

Mudah-mudahan Sumbangan Anda Menjadi Amal Jariah Dan Mendapat Rahmat Di Sisi Allah S.W.T. Amin.

Thursday, July 19, 2018

KEDEGILAN UMAT YANG MEMBAWA BENCANA



Berdasarkan pengajaran ayat setakat ini daripada Surah As-Sabak dan ayat-ayat sebelum ini, kita akan dapati perkara yang diberitahu melalui kitab suci adalah suatu yang pasti akan terjadi. Kehidupan manusia semakin lama semakin membingungkan, alam kediaman semakin lama semakin mendatangkan kebinasaan dan hal ini terjadi atas sebab kedegilan umat dan kepimpinan dalam menta’ati ajaran kitab suci.

Perkara yang dijelaskan melalui pengajaran surah As-Sabak ini telah diketahui tidak akan dipatuhi umat dan kita akan dapat memerhatikan kebinasaan yang semakin meningkat yang datangnya secara berandur-ansur. Jadi perlu apakah kita mengingatkan mereka lagi darihal bencana yang dapat terjadi? Melainkan kita lakukan persediaan untuk diri-diri kita sendiri. Sebelum datangnya bencana dalam tempoh yang panjang dan sebelum datangnya bencana Dajjal si penipu, marilah kita pelajari proses-proses yang akan terjadi dan seterusnya menyiapkan persekitaran yang sesuai dalam bentuk persediaan keperluan-keperluan asas serta kediaman yang lebih baik. Seterusnya apabila permulaan bencana dapat disaksikan, tempoh itu bukanlah tempoh untuk kita mentertawakan golongan yang degil, tetapi untuk memberi bantuan kepada mereka yang ingin kembali kepada ajaran Tuhan.  

Sistem kehidupan yang dilalui oleh manusia akan binasa disebabkan dua punca yang dapat dikenal pasti.

i.       Sifat tamak dan gelojoh dalam 
         menghadapi kehidupan
ii.      Kekhuatiran kehilangan sesuatu yang 
         dijangka akan dimiliki

Atas sebab-sebab inilah mereka sanggup memilih untuk menolak panduan Tuhan dalam berpenghidupan. Mereka bukannya tidak mengetahui kebenaran dan mereka boleh memilih keimanan kalau mereka kehendaki, tetapi atas desakan salah satu daripada dua punca di atas atau kedua-duanya sekali, mereka sanggup memilih kekufuran. Berterusan mengingatkan mereka tentunya akan memenatkan individu pendakwah dan mereka ini haruslah dibiar berterusan dalam kekufuran. Sesungguhnya Tuhan tidak pernah memaksa manusia. Namun memilih untuk menerima panduan Tuhan pada saat akhir sebelum datangnya bencana yang datang secara beransur-ansur itu, tentunya mendatangkan bahaya perselisihan umat.

Sifat Tamak dan Gelojoh

Kita pelajari dahulu sifat tamak dan gelojoh dan bagaimana kedua-dua sifat ini dapat menjadi menyebab kepada kerosakan. Setiap pagi, setiap hari kita dapat melihat kesesakan di jalan-jalanraya, kerana hampir setiap umat bersiap awal-awal pagi, untuk ke tempat kerja masing-masing. Mereka seterusnya memenuhi jalan-jalanraya sebelah petangnya, setelah tamat bekerja, untuk terus pulang ke rumah masing-masing.


        Keluar pagi-pagi, pulang petang-petang ….
        Hujung bulan dapat gaji, ke kaunter bayar hutang .

Bebanan hutang yang semakin meningkat mengakibatkan sebahagian besar ahli masyarakat semakin menjadi gila. Keupayaan mereka untuk berbelanja semakin merosot dan kitaran ekonomi umat, semakin lama menjadi semakin perlahan. Sifat tamak dan gelojoh sebenarnya telah diserlahkan dengan perlumbaan mereka untuk memiliki rumah-rumah dan kenderaan serba mewah. Mereka menjadi sedemikian semata-mata atas desakan kemegahan dan kekhuatiran menjadi bahan hinaan pihak lain kiranya memilih hidup sekadar cukup.

        Mereka menjadi seperti angkut-angkut …
        Melabur untuk pembinaan demi pembinaan …
        Bangunan-bangunan yang akhirnya dibiar reput ….
        Tidak dapat dimanfaatkan, kerana bebanan 
        hutang yang semakin menekan .

Tenaga mereka akhirnya diperah dan mereka dikerah seperti tikus-tikus kerahan mencari gembira. Akhirnya peningkatan KDNK negara semakin susut. Bank pusat tidak mempunyai pilihan dan memerlukan dana segera yang besar, untuk dipulangkan kepada pelabur-pelabur bond dan sukuk, (sebagai bukti kemampuan negara dalam mengurus hutang negara — supaya pelabur-pelabur terus sahaja melabur pada tahun-tahun selanjutnya). Dana harus diterima daripada pemerintah dan bukannya pulangan benar pelaburan.

Sampai ke suatu tahap, pemerintah tidak mempunyai pilihan… terus sahaja arahkan pegawai-pegawai buat kerja gila. Lalu diwujudkan sistem saman kepada para pengusaha, sebagai suatu bentuk samun gaya baru. Saman ke atas pemandu, cukai berganda kepada peniaga dan pengguna, rampas dan sita harta kontraktor-kontraktor serta pegawai-pegawai tinggi atas pelbagai tuduhan rasuah, salah guna kuasa dan sebagainya dan juga penalti besar ke atas peniaga-peniaga hanya kerana sedikit kelewatan penghantaran laporan syarikat SDN BHD.

Kami sebagai rakyat kini tidak lagi gembira. Hasil rakyat dirampas sementara golongan susah pula perlu dipujuk. Bantuan Rakyat Satu Negara perlu diperluaskan untuk meraih undi lebih besar dalam pilihanraya. Pelbagai bentuk bantuan pinjaman diperkenalkan supaya rakyat menjadi lebih rajin bekerja. Mereka bekerja siang dan malam seperti ‘anjing berkaki kejang’ yang menanggung matahari dan bulan, sepertimana yang digambarkan melalui logo bank pusat.

‘Kijang berekor panjang’ yang menanggung
matahari dan bulan, memberi gambaran rakyat
 yang perlu bekerja siang dan malam demi negara.

Untuk membuktikan keadaan adalah baik dan terkawal, sepertimana yang seringkali ditulis oleh pengawal-pengawal keselamatan dalam buku log laporan harian mereka, mereka perlu dipakaikan dengan pakaian yang kemas dan anggun, bersih lagi berseri. Seolah-olah syarikat tempat mereka bekerja adalah syarikat yang berdaya maju dan memiliki kedudukan ekonomi yang kukuh. Wal asal balik hasil, bayaran gaji perlu dipotong setiap bulan dengan berbagai-bagai alasan. Jumlah kemudahan yang disediakan tidak memadai dan mereka dicabar untuk tulis surat berhenti, ekoran “cakap banyak”. Sekalipun pulangan tahunan kepada pelabur-pelabur saham dinaikkan tinggi sedikit iaitu 1% lebih tinggi sedikit daripada kebiasaannya, pegawai-pegawai yang melaksanakannya mengeluh panjang kerana bonus tahunan disusutkan, elaun O.T. dikurangkan dan mereka dikehendaki bersyukur dengan habuan yang mereka perolehi. Maklumlah… dah biasa dengan kemewahan, kena ujian susah sikit… keluhannya sudah panjang.

“Semua ini adalah tanda-tanda awal kejatuhan
 yang akan terjadi sedikit masa lagi”

Kekhuatiran Kehilangan Sesuatu Yang Dijangka Akan Dimiliki

Dalam hal ini RasululLah S.A.W. adalah lebih ‘advance’ apabila menyatakan bahawa harta sebenar adalah yang diserahkan sebagai infak pada jalan Tuhan. Maka serahkanlah ‘harta dunia’ kembali kepada golongan susah dan golongan memerlukan.

Iblis pula menjanjikan kemiskinan dengan bersadaqah dan kekayaan apabila mengamalkan amalan riba. Antara kedua-dua tawaran RasululLah S.A.W. untuk rajin-rajin berinfaq dan tawaran Iblis untuk berlumba-lumba dapatkan bomus tahunan hasil aktiviti riba, tentulah tawaran Iblis kelihatan lebih menarik. Namun kesudahan daripada aktiviti kesukaan Iblis sedemikian adalah kerosakan.

Suka atau tidak, kedua-dua pihak harus menyerahkan harta mereka untuk diurus tadbir oleh pihak lain. Mereka yang memilih jalan riba mengharapkan harta mereka sentiasa bertambah sepanjang tahun. Sehingga suatu peringkat, mereka seperti dipaksa, terpaksa membuat pelaburan harta mereka ke pihak yang menjanjikan pulangan lebih tinggi kerana khuatirkan kemerosotan nilai harta mereka, kiranya tidak diperlakukan sedemikian. Dengan kesan inflasi berpanjangan akibat kesan pengamalan aktiviti riba, mahu tak mahu, pengamal-pengamal riba terpaksa sentiasa menyerahkan harta mereka untuk dilipat gandakan nilainya. Pengamal-pengamal riba ini sebenarnya lebih mengharapkan pulangan sebelum kematian dan mereka tidak akan memperolehi apa-apapun selepas itu.

Kerugian berlaku apabila peminjam-peminjam riba akhirnya tidak mampu membayar kembali hutang-hutang mereka. Pada masa itu harapan untuk mendapatkan kembali pulangan melalui bond-bond dan sukuk, hanya tinggal harapan. Keberhasilan bond atau sukuk mulai jatuh dan untuk mengatasi masalah ini, bank pusat tidak punyai pilihan melainkan menyusutkan nilai bond-bond berkenaan. Ketidak boleh harapan untuk mendapatkan keuntungan secara berterusan mengakibatkan akhirnya pelabur-pelabur semakin kecewa dan mereka mulai meninggalkan pasaran bond tempatan. Perkara demikian akhirnya menjurus kepada kelemahan nilai wang tempatan dan akhirnya menambah kesusahan hidup rakyat secara keseluruhannya.


Popular